Cerita Seks Tukar Pasangan Dengan Istri Bos

Bintang Malam | Foto Dan Video Dewasa Tuesday, October 16, 2012 0 comments
Cerita Seks - Istri saya dalam pertukaran untuk istri bos - Suatu sore di bulan April 2000, saya dipanggil "Big Boss", Pak Gun, seorang duda 55 tahun, akan segera menikah dengan kedua oleh Ibu Enny mungkin sekitar umur 40-an, setengah tua tapi ketat.Bingung dalam pikiran saya, saya berjalan ke kantor ketika semua orang sudah pulang, mengetahui jam itu menunjukkan 18.30 WIB."Masuklah!" Ramah katanya dari balik meja setelah melihat

kehadiran."Terima kasih Pak," jawab saya.Setelah basa basi Gun Pak akhirnya mulai menuju titik berbicara."Pak Hendra, Anda mungkin ingat kasus proyek di mana Anda adalah orang yang bertanggung jawab untuk itu,"... "Ya, Sir!" Saya katakan lemah, karena gambar di kepala saya adalah hanya satu pemberhentian dengan tidak hormat, meskipun semua orang tahu bahwa itu bukan salahku, tetapi kesalahan orang sebelum saya yang telah dipecat, tapi masalahnya tetap yang bertanggung jawab pada proyek ini .

"Kau tahu sanksi sesuai
aturan perusahaan!" terus. "Iii .. ya Pak," jawabku seakan disegel di tenggorokan, membayangkan resiko akan jatuh pada saya dan keluarga saya. "Jadi apa rencanamu," desaknya. "Saya sudah mengklarifikasi dengan Internal Audit tentang hal itu, dan semua keputusan kembali ke ayahnya, jadi aku menunggu bimbingan dari Bapa," kataku pelan, melihat akhir dari sepatu. "Apakah Anda masih ingin terus bekerja di sini, terutama di posisi saat ini?" tanyanya selidik.

"Ya Pak, saya masih ingin berkarir di perusahaan ini untuk kesempatan." "Jika saya memberi Anda kesempatan kedua, apa yang akan Anda berikan?" dia bertanya. "Maksudmu?" Aku bertanya, berbalik tidak mengerti. "Apa
manfaatnya jika saya menyatakan kasus ini ditutup dan Anda bersih." "Apapun Bapa, saya ikuti semua permintaan atau petunjuk dari Anda," kataku, setengah bingung.

"Semua?" "Ya semua, saya akan mencoba untuk memenuhi semua permintaan sejauh ayah saya mampu." "Ha .. ha .. ha .. ha .." tawa, membuatnya semakin sedikit saya tahu. "Oke Pak Hendra, saya pegang kata-kata Anda, Anda tahu aku akan segera menikah dengan Ny Enny, dan saya hadiah khusus dari Anda secara pribadi hadiah terbaik yang pernah Anda miliki," katanya. "Ada apa, Pak, kalau boleh saya tahu, jangan salah paham," tanyaku, masih bingung. "Pak Hendra, Anda seorang pria yang beruntung, Anda memiliki istri yang cantik dan seksi, dia wanita yang sangat menarik, terutama ketika mengenakan gaun pesta, saya tahu Erwin berada di pernikahan (nya) hari lain, itu tidak bisa membuat saya melupakan penampilannya, "jelasnya. "Maksudmu?" Aku bertanya, semakin bingung. "Mungkin aku bukan bos yang baik, tetapi sebagai seorang pria yang normal, wajar dong jika udara-fantasi saya dengan wanita cantik," lanjutnya. "Jadi ..?" Aku bertanya lagi. "Oke, to the point, saya ingin perusahaan istri Anda semalam sebagai hadiah ulang tahun dan kompensasi bahwa kasus ditutup," katanya tajam, menatapku. Seakan disambar petir, saya tidak bisa bicara apa-apa, semua situasi yang sulit.

Cukup harmonis kehidupan keluarga meskipun sesekali luar nikah saya atau istri saya lakukan tapi itu hanya untuk bersenang-senang dan riang seperti ini. "Pak Hendra, tidak perlu Anda untuk menjawab permintaan saya sekarang, tapi membicarakannya dengan istri Anda dan ingat janji Anda dan kelangsungan karir Anda di sini, saya menunggu jawaban Anda sebelum pesta perkawinan nanti," melihat dia diam saya . Aku meninggalkan perasaan kantor sembrono, merasa aneh merayap terangsang dalam pikiran saya, secara pribadi tidak keberatan menyerahkan istri yang cantik saya pada bos istri saya tapi bagaimana Anda merespon nanti.

Sesampai di rumah, dia santai dan gembira, saya menyampaikan masalah saya dan akhirnya ke permintaan Pak Gun. "Boss Dasar gila dan bodoh," katanya. Setelah kami diam sejenak, akhirnya ia serahkan padaku. "Jika itu baik bagi Mas dan kita, saya tidak keberatan benar-benar, kita sudah melakukannya anyways, meskipun dalam konteks yang berbeda." Plong rasanya mendengar kata-katanya. "Tapi dengan kondisi yang saya akan berbicara dengan Mr Gun kemudian ketika saatnya tiba, jangan khawatir Mas, aku masih mencintaimu, ini adalah untuk kita," manja dia. Waktu berlalu sejak percakapan dengan Pak Gun, dan pesta perkawinan tinggal seminggu lagi, sampai akhirnya Pak Gun mengingatkan saya tentang tawaran itu. "Saya sudah bicara dengan istri saya dan dia ingin bicara langsung dengan Anda jika Ayah tidak keberatan," kataku melalui HP. "Oh tentu saja tidak, berbicara dengan seorang wanita cantik dan seksi sebagai sebagai istri Anda merupakan suatu kehormatan bagi saya, saya menunggu panggilan nya," katanya sambil menutup pembicaraan. Segera aku menelepon istri saya untuk menelepon sore Gun Mr.

Sore hari saya dipanggil ke ruangan Pak Gun. "Pak Hendra, istri Anda ternyata benar teaser, semakin besar keinginan untuknya," katanya saat kami berdua duduk di sofa ruang direksi. "Istri saya harus menghubungi Anda?" "Ya, sore ini, dan ia meminta hal bahwa ia akan menemani saya semalam tetapi sebelum bulan madu dengan Bu Enny," katanya, mengambil jus jeruk dari lemari es. "Istri Anda bertanya kapan pesta pernikahan dia ingin melayani di sela-sela, di suite bulan madu, dan dia bertanya apakah Anda tertarik untuk mengambil bagian dalam ruangan itu, sebagai hukuman katanya, dan jika Anda ingin, Anda dapat bergabung dengan saya malakukannya secara kolektif bersama-sama. Karena pada waktu itu pasti ketat, ia ingin malakukan lagi keesokan harinya setiap saat dengan kondisi yang saya tidak melakukan dengan Mrs Enny, dan Anda dapat bergabung dengan Anda, itu ide yang horniest pernah saya mendengar, "katanya antusias.

"Lalu bagaimana menurutmu Apapun yang saya harus bergabung?" kata. "Saya setuju untuk permintaannya, karena standing party acara, saya memiliki kesempatan banyak untuk menghilang dari partai hanya untuk quicky dan saya memintanya untuk berdiri di ruang setiap saat," jelasnya. "Asal Anda tahu, saya memesan dua suite di lantai yang sama, satu untuk pengantin dan satu untuk saya dan istri saya, setelah para tamu pulang berdiri dengan istri Anda di dalam ruangan, Anda bisa gunakan juga untuk berbulan madu, tapi harus siap setiap saat untuk kunjungan saya, Anytime "kata! dia. Aku hanya bisa memvalidasi rencana mereka bersama-sama.

Hari pernikahan tiba, sesuai dengan rencana kami berangkat lebih awal, dari jam 7:00 undangan kami telah tiba di Shangrila Hotel pukul 3 sore, dan langsung menuju ke suite yang sudah disiapkan untuk istri saya, mungkin Pak Gun berhenti sebelum acara dimulai. Sementara mempersiapkan istri saya di kamar, aku turun ke lobi, jam 6 sore para undangan dan keluarga datang di depan mata. Aku naik ke lantai atas untuk memberitahu istri saya bahwa mendapatkan ke acara tersebut.

Saya memutar kamar suite bel, cukup lama saya menunggu sebelum pintu dibuka oleh istri saya, yang hanya dibungkus handuk. Selain rasa itu ternyata Pak Gun adalah di dalam ruangan, ia duduk di sofa kamar tidur masih mengenakan kemeja putih lengkap dengan dasi kupu-kupu, sedangkan bagian bawah hanya ditutupi handuk putih dengan istri saya digunakan. "Maaf Pak, saya tidak bisa menunggu sampai nanti malam, jadi untuk menyenangkan saya berhenti di sini sambil menunggu Bu Ennie di make up di kamar pengantin," katanya. "Uh-jadi tidak apa-apa, lagian kami perkirakan, sudah lama Pak?" Saya bertanya sekali untuk menarik dirinya bersama-sama. "Tepat setelah Anda keluar dari ruangan ini, saya mencoba HP tampaknya tidak Anda bawa, jadi aku mulai itu, masalah apapun?" kasual jawaban. "Tidak, Sir, itu oke bagi saya, pergi kepala," kataku, yang berarti dia lebih dari 30 menit di ruang sendirian dengan istri saya, siapa yang tahu apa yang telah dilakukan untuk istri saya indah.

Istri saya duduk di samping Pak Gun, aku mengambil tempat saya di sofa sambil menonton mereka berdua. "Mari kita lanjutkan di sini sayangnya kalah," kata Mr Gun. Dengan satu tarikan, handuk terlepaslah membungkus tubuh istri saya, dia sekarang telanjang di depan Pak Gun, dipandang sebagai kontras antara mereka berdua, Lily, istriku yang cantik, 29 tahun, 167 cm dan ukuran dada 34B dipeluk oleh Mr Gun, bos saya yang berusia sekitar 55 tahun, dengan rambut putih, meskipun bisa dibilang berubah dari postur tubuhnya masih atletis, dikenal sebagai prajurit ex dia masih akan mempertahankan kebugaran tuguhnya.

Pak Gun segera mencium payudaranya yang kenyal dan kebanggaan dari satu ke yang lain, dan kadang-kadang dijilatinya puting mengisap dan bermain dengan lidahnya, Lily hanya bisa menggelinjang keenakan tangannya mulai meraba-raba mencari handuk pinggiran digunakan Gun Pak dan melakukan itu. Terlihat kemaluan Pak Gun batang berdiri tegak, itu tidak sebesar yang cukup tambang tapi bagus untuk ukuran usianya. Istri saya tidak mau melepaskan cengkeramannya pada Gun Pak kemaluan, mengguncang dan kadang-kadang bermain-main seperti mainan kecil. "Kami akan melanjutkan sebelumnya ya pak," manja dia. Tanpa menunggu jawaban dari Pak Gun, dia berdiri di atas sofa, dikangkanginya Pak Gun, Boss saya, dia mengarahkan selangkangannya di depan Pak Gun mengadah sementara ia sedang menunggunya dengan mulut terbuka dan lidahnya menjulur keluar. Luar biasa, Gun Mr orang yang telah dihormati dan dikagumi bekerja sama sekarang antara selangkangan istri saya, menjilati vaginanya seperti orang kehausan. Untuk beberapa saat saya melihat istri saya melirik saya dengan senyum kecut, sementara tangan saya mulai memijat penisku yang masih terjebak di celana.

Tubuh Istri saya mulai naik dan turun pada wajah Pak Gun seirama dengan gerakan lidahnya, disapunya seluruh wajah Pak Gun, Gun Pak tangan sambil meremas payudara istri saya dan bokong. "Sial, kau terkutuk orang tua, saya suka menjilat Anda, yess terus yaa .." teriak istriku, cukup mengejutkan, tidak ada orang lain berani untuk mengatakan begitu kasar padanya, tapi ia tampak baik-baik saja.

Aku sudah cukup, saya mengambil penisku keluar dari celana sehingga sekarang aku memegang, tapi istri saya tahu itu. "Mas Hend, ini bukan untuk Anda, Anda tidak memiliki giliran untuk saat ini, Ini hanya Boss, jangan macam-macam!" mengancam istri saya, dan saya pergi bersama dalam keheningan. Istri saya duduk di sofa, kaki yang lebar, lutut ditekuk dipentangkan. "Cium pantat saya dan menjilat vagina saya, Anda suka kan, membiarkan suami saya menonton bosnya lakukan untuk istri beutiful nya," katanya kepada Pak Gun. Pak Gun segera berlutut di depannya dan mulai menjilati vagina istriku lagi. "Ini wangi, yess aku suka vagina Anda," kata Mr Gun terus menjilati sambil memasukkan jarinya ke lubang vagina istri saya, pertama satu dan kemudian dua dan akhirnya tiga. Shook Vagina istri saya dengan jarinya sementara lidahnya menjilati vagina dan sekitarnya ke anus. "Ohh yess I like it, terus yess Pak ..!" Istri saya mendesah, mengangkat kakinya tinggi ke udara, kemudian ditumpangkannya ke bahu dan kaki akhirnya halus yang berdiri kepala dan bahu Pak Gun, Boss saya.

Gun berkemas dan diposisikan kemaluannya di depan vagina istri saya, hanya satu inci dari bibir vaginanya, istri saya tiba-tiba bangun dan mendorong Pak Gun sampai ia terdorong ke belakang. "Aku tidak akan membiarkan Anda fuck saya kecuali Anda berjanji bahwa Anda tidak akan bercinta malam ini dan juga besok, dua hari ini kau milikku, kesepakatan Jika tidak ada lagi lain setelah sesi ini?," Mengancam istri saya kepada Mr Gun, saya Boss.

Dia menarik istri saya ke dalam pelukannya, tetapi istri saya menolak dan tetap duduk di sofa hingga Pak Gun kembali berlutut di depannya. "Saya akan melakukan apapun yang Anda meminta selama saya bisa bercinta Anda," jawabnya, dan tanpa menunggu lebih lanjut segera memeluk istrinya dan mulai mendorong kemaluannya ke dalam vagina istri saya, mengusap bibir vaginanya dengan kepala kemaluan dan "Berkatilah .." Tanpa kondom, dengan dorongan tunggal kemaluannya masuk ke dalam vagina istri saya sudah basah, dia tidak pernah membiarkan siapa pun bercinta dengannya tanpa kondom, tapi ini mungkin berbeda baginya. "Anda akan membayangkan betapa menyenangkan Anda berhubungan seks dengan saya sementara berbulan madu," bisik istriku. Setelah semua masuk ke vagina istriku, Pak Gun perlahan mulai menggoyang tubuhnya dan keluar dari istri saya dan kompensasi. Gerakan oleh gerakan menambahkan kedua erotis, sementara tanganku sudah mulai mengambil selangkangan kocokan, kocokan istri cepat Gun Pak cepat berjabat tangan pangkal paha.

"Aaah aku keluar .." teriak Gun tersebut. Istri saya segera mendorong tubuh itu dan meminta Gun berdiri Pak, sementara dia berjongkok di depan Pak Gun, Gun Pak semprot langsung menuju wajah dan tubuh, kemudian istri saya menjilati alat kelamin Pak Gun masih tercakup dalam sperma, kemaluan mengguncang nya mulut bersih. "Aaahh berhenti sudah .. sudah, cukup!" Gun menggelitik menangis, menarik kepala istri saya pergi. Lalu mereka berdua duduk di sofa dengan lemasnya. "Kau punya istri yang luar biasa, saya tidak akan membiarkan dia bebas malam ini," dan kemudian dia berdiri mengambil celananya berbaring di tempat tidur. "Jangan memakai pakaian dan tidak mencoba untuk mencucinya!" kata istri saya.

Aku berdiri dan pergi ke luar untuk melihat suasana di luar, setelah memastikan aman baru mengundang Mr Gun keluar. Sekali lagi Perancis mencium payudara istri saya, meremas kesekian kalinya. "Saya akan berada di sini, harap siap pada tanda saya," katanya, dan kemudian keluar ke kamar pengantin. Mereka melakukan tidak lebih dari 20 menit tapi rasanya seperti lebih dari satu jam, dan kemudian istri saya pergi ke kamar mandi. Sebenarnya saya ingin meminta istri saya hanya untuk quicky tapi dia menolak dan mengunci pintu kamar mandi. Beberapa menit kemudian ia keluar dari kamar mandi mengenakan gaun malam yang berbeda dari yang sebelumnya diambil celah, dada bagian bawah yang tidak memungkinkan dia untuk memakai bra dan kembali terbuka untuk mengungkapkan kembali putih mulus, sementara bagian kaki cukup tinggi mungkin legih dari satu inci di atas lutut. Dengan pakaian ini dia terlihat sangat seksi apalagi ditunjang postur tubuhnya yang tinggi.

Tepat pukul 7:00 kami berada di ruang pesta, banyak pengunjung, dari bisnis dan ekspatriat, sementara pengantin wanita belum jatuh ke dalam ruangan. Kami kemudian melakukan tur bersosialisasi dengan undangan lainnya baik dari kantor maupun dari luar. Sekitar 7:30 pengantin memasuki ruang pesta, didampingi keluarga dan anak-anaknya, Pak Gun terlihat begitu anggun dan bermartabat, benar-benar bertentangan dengan penampilannya jam lalu meskipun pakaian yang sama. Kami berdua datang antri untuk mengucapkan selamat kepada pengantin, ketika tiba giliran kami untuk memberikan ucapan selamat, terlihat senyum mengetahui dari Gun Mr. "Terima kasih atas kedatangan Pak Hendra, Hendra Mom," katanya kemudian dorong kepalanya ke pipi istri saya untuk matahari, aku melihat dia berbisik sesuatu yang saya tidak tahu pasti. Istri saya tersenyum dan istri saya melakukan hal yang sama kepada Ibu Enny, kemudian kami kembali berbaur dengan peraturan perundang-undangan lainnya. "Apa yang dia katakan?" Istri tanyakudengan tersenyum menjawab, "Silakan siap setelah ini, yo're malam tambang." Ini orang tua gila.

Setelah upacara resmi, kemudian pergi ke acara santai di mana pengantin wanita telah berbaur dengan undangan, Bu Ennie menari terlihat dengan salah satu undangan sementara Pak Gun melakukan hal yang sama. Kami berpisah, karena istri saya mengobrol dengan ibu-ibu lainnya sementara aku dengan kantor saya dan mitra bisnis lainnya. Pada kesempatan lain saya melihat istri saya berbicara dengan Erwin dan istrinya, Diana, seorang gadis cantik, anak tertua dari Pak Gun, yang baru menikah 9 bulan yang lalu.

"Mas, di sini sebentar!" istri saya tiba-tiba menarik saya ke sudut ruangan. "Mas, adalah Erwin tinggal di depan kamar kami, dan saya pikir dia tahu apa yang ayah di kamar kami," kata istri saya cemas. "Oke aku akan memeriksa," kataku meyakinkan. Saya melihat Pak Gun melihat ke arah kami, tapi dia tidak berhenti hanya berkata sambil berlalu. "Lima menit di kamar pengantin." "Kegilaan adalah seorang yang sangat berani," kata istri saya saat dia berjalan menuju lift untuk meninggalkan aku sendirian, aku sengaja tidak ikut karena ia ingin berbicara lebih lanjut dengan Erwin, maka saya mendekatinya yang sendirian, istri Diana di suatu tempat. "Nice party," kataku membuka percakapan, meskipun aku tidak bekerja terlalu akrab bersama-sama, mungkin ada kesenjangan karena Big Boss dia. "Yah .." katanya dingin. "Semua nginap keluarga di sini?" Saya berkata kepada titik untuk percakapan memancing. "Ya, dan kamu bukan keluarga juga nginap," jawabnya kecut dan sombong. "Kan emang ada kebutuhan." "The apapun kebutuhan di Papa, mengapa tampaknya tidak harus dilakukan di kantor?"

"Nah, masalah cuman personal." "Pak Hendra Pribadi lakukan? Tidak berpikir aku bodoh, aku tahu itu sudah lama mengagumi Papa istri Pastor seksi, ia sering diminta untuk saya pada saat itu dan mungkin sudah waktunya bagi Daddy untuk memenuhi fantasinya aku nggak. Tahu apa yang diberikan sehingga Anda bisa mengirimkan istri Papa ke Papa, saya yakin itu bukan masalah uang. " "Tidak ada, hanya untuk bersenang-senang, ayahmu dan tuan-tuan tanya istri saya apa yang terjadi begitu salah di antara dua orang dewasa," kataku sedikit berbohong. "Jika saya menanyakan sesuatu?" "Ayahmu tidak menjamin karir saya sebagai tawaran, setidaknya selama ia masih dipegang, dan apa penawaran Anda?" Dia diam sejenak. "Apa saran Anda?" ia menyerah. "Karir dalam teori ada jaminan, maka harus lebih." "Ya apa?"

Aku pura-pura berpikir sejenak, membayangkan Diana yang indah seperti panci debu Diana. "Saya tidak perlu apa-apa dari Anda, jadi sebenarnya kita berdiri sama dalam hal ini, jadi saya menyarankan, jangan marah jika tidak setuju untuk mengatakan tetapi kemarahan tidak ada, kenapa tidak kita bertukar, kau dengan istriku dan saya dengan Diana, "usulku dengan sedikit rasa takut. Dia diam sejenak tanpa ekspresi, tapi jawabannya benar-benar mengejutkan saya. "Oke setuju, namun ini bukan pertama kalinya kami melakukan swaping, tapi istri Anda belum pernah sama sejak Daddy maka aku lebih berharga pada Diana, aku semua dengan istri Anda tanpa swaping dengan Diana, bagaimana?" dia menjawab. "Weve pernah ayahmu dengan Diana .." Aku bertanya asal-asalan, tapi jawabannya benar-benar kembali tak terduga. "Sial Rupanya Papa bilang banyak tentang Diana,! Oke-lah-lah terserah Anda, tetapi prinsipnya saya setuju." "Oke deal, jangan khawatir teman saya," kata saya, mengambil tangannya goyang.

"Ketika Realisasi Matter of none Diana dari bisnis saya?." "Sekarang Ppamu lagi pada istri saya di ruang, waktu akan ngganggu, dan kemudian malam itu mungkin tidak tampak bagi saya, apakah ayahmu ingin istri saya stand by kapan saja malam ini dan besok." "Sebenarnya, bukan apa, aku masih Daddy yang sama telah bermain bersama beberapa kali, bahkan pertama kalinya dengan Diana Papa bulan madu kami ketika kita bermain empat benar-benar, satu-satunya gadis seorang gadis panggilan kelas tinggi, karena saya tahu bahwa itu Ternyata Diana bisex, saya masih menyambut jika Diana membawa pacarnya ke tempat tidur dan kami bermain tiga dari mereka, sehingga tidak ada yang baru bagi kami. "

Istri saya sedang berjalan ke arah kami, diikuti beberapa jarak belakang oleh Pak Gun yang terlihat lebih segar. "Bagaimana datang sebentar sayang?" Saya mengucapkan selamat datang. Istri saya tidak menjawab tapi melihat ke arah Erwin yang berada di samping saya. "Ini cinta, Erwin sudah tahu segalanya pula, bahkan kita memiliki bisnis kecil, sehingga permainan berkembang." Dia menatapku, siapa tahu apa yang ada dalam pikirannya, Erwin hanya tersenyum dan meninggalkan kami ke kelompok lain. "Apa itu?" dia masih tidak mengerti. "Saya entar jelasin, eh bagaimana dengan sekarang," tanyaku. "Tidak ada yang istimewa, Pak Gun masuk ke kamar sebelum aku datang dan pergi dengan begitu aku memeluk dari belakang, kemudian mencium bagian belakang leher saya dan tangannya mulai meremas dan meremas payudara saya."

Istri saya dihentikan untuk kedua ketika seseorang melewati dekat kita, dan kemudian dia melanjutkan. "Saya tidak ingin kehilangan terlalu meremas kemaluannya, itu sangat tegang, dan ia meminta blowjob. Dibuka restluiting, kukeluarkan batang yang tegang dan segera aku kulum tapi itu tidak lama sebelum tubuhku ditarik ke atas dan berpaling kembali kepadanya, lalu mengangkat rok Gun Mr sehingga terlihat pakaian merah, tanpa membuka kepala ayam segera disapukannya ke bibir vagina saya, entah karena air liur atau karena itu basah tanpa banyak ia dapat menempatkan kemaluannya melalui celah celana, terus mendorong saya ke dinding sehingga cuman bersandar di dinding sementara dari belakang karyanya tentang aku, disodoknya lebih cepat dan lebih cepat dan lebih keras. "

Untuk kesekian kalinya, istri saya harus menghentikan cerita karena banyak orang yang lewat di sekitar kita, apalagi selangkangan tegang sendiri sudah mulai mendengar cerita. "Tau tidak Mas, meskipun usianya sudah, bahwa ia bisa melakukannya 10 menit tanpa berhenti, dengan posisi seperti itu, saya sendiri tidak pernah berpikir Anda tahu Kemudian dia mengeluarkan spermanya di dalam,. Cukup kuat juga menyemprot seluruh dinding begitu basah singlet. Lalu seperti biasa, aku kulum untuk membersihkan kemaluannya, ini adalah yang paling dia suka, dia tidak

pernah mengalami seperti. Mas Saya terkejut ketika dia bilang kulum lalu, Ly Anda lebih kuat daripada Diana, gila no mas. " "Aku tahu jawabannya, itulah yang saya sebut hanya permainan berkembang, maju cerita," kataku sambil mengamati Diana yang berdiri tak jauh dari tempat kami berada. "Ya, setelah saya selesai kulum selesai ia meminta saya untuk datang kembali ke pesta tanpa pakaian, ya, seperti sekarang, dan saya siap setiap saat meminta Pak Gun ada kesempatan." "Jadi sekarang Anda tidak mengenakan pakaian sama sekali," tanyaku, heran, memegang pantatnya itu memang bersalah. "Seperti yang Anda merasakannya." "Erwin apa yang Anda pikirkan itu?" Saya katakan memancing start. "Nice guy, dingin dan agak angkuh mungkin karena bosnya, ya, dan senyumnya itu dingin-dingin mencuci pergi," katanya, menatap Erwin berdiri di samping Diana. "Itu mengajak kita orgy Erwin, menurut Anda apa?" Tanyaku. "Mas tertarik pada Diana ya, lihat tuh mau, aku masih baik-baik saja, katanya, menggoda. "Di mana orang ini yang tidak tertarik dengan gadis seperti Diana," kataku membela diri. "Pak Gun bagaimana?" tanya istri saya.

Saya berpikir sejenak ia tidak tahu apa yang harus dikemanakan. "Kami hanya meminta hal yang sama mereka akan," kataku ke pasangan dan Diana Erwin. Ternyata usulan Erwin lebih gila lagi, ia akan mengundang untuk bergabung ayah, Erwin kemudian kepada ayahnya, mereka terlihat berbicara serius dengan berbisik seolah-olah untuk menarik perhatian hukum lainnya. Sesaat kemudian, Erwin kembali bergabung dengan kami, "Tidak apa-apa!" katanya. "Saya katakan bahwa ini adalah ulang tahun pernikahan menyajikan terbesar yang pernah ada, tidak ada tentang Ny Enny tentang bisnis saya, Anda pasti teler pil tidur di pagi hari sebagai lelah."

At 9:30 undangan sudah berpamitan dan setengah jam kemudian kami berempat, saya dan istri saya Lily, istrinya Diana Erwin dan sampai ke kamar, sepertinya semuanya berjalan dengan baik. Kami ngobrol sambil menonton TV, aku dengan Diana di sofa di mana Pak Gun "ditipu" istri saya, apalagi Erwin duduk di sofa lainnya bertepatan dengan Lily.

Sementara menonton TV, tangan kami sudah mulai aktif merambah ke tubuh pasangan masing-masing, pertama kalinya tujuan saya adalah payudara montok Diana, kemudian bibirnya seperti 36C seksi, segera kukulum karena dari tadi telah menjadi perhatian saya dalam dua bidang Diana Tubuh samping leher panjang putih. Sementara Erwin tampaknya tidak mau kalah, pandangan sekilas di mulutnya rupanya mendarat di dada istri saya, karena gaun malam Lily cukup mudah untuk membuka sehingga dalam hitungan detik gaun itu telah menyelinap setengah tubuh, Lily kulit putih muncul mulus . Sementara aku punya sedikit kesulitan membuka baju tradisional Diana cukup kompleks sehingga kemajuannya terhambat. Sejauh ini hanya berhasil membuka bagian atas kebaya, meskipun sudah cukup menikmati bagian bukit di dada Diana yang montok, tapi masih jauh dari memuaskan. Sementara Erwin telah berhasil melucuti gaun malam yang sukses istri saya yang sedang berbaring di kakinya sehingga Lily benar-benar telanjang, dan Erwin sendiri tidak memakai lagi.

Seperti untuk saya, masih berjuang dengan Diana kebaya, meskipun kami masih berciuman tapi tanganku harus bekerja keras untuk melucuti senjata, saya sengaja tidak mau melepas bra-nya menjadi lebih penasaran, sedangkan Diana dengan mudah melepas celana saya, serta Erwin, saya juga punya berdasar, dan Diana tanpa henti terus menekan dan mengguncang selangkangan sudah tegang. Erwin berjongkok di antara kedua kaki istri saya, dijilatinya vagina, saya melihat istri saya telah mulai merem-melek dan mendesah keenakan, Erwin tak lupa meletakkan tangannya ke dalam lubang vagina, lidahnya menyapu bibir vagina dan sekitarnya.

Setelah perjuangan keras, akhirnya terlepaslah kebaya bawahnya bahwa Diana sekarang hanya memakai bikini. Sejalan dengan berenda celana dalam bra hitam, pesona seksi menambah-diri Diana, tapi aku tidak membiarkan diriku terlalu tua untuk menikmati keindahan tertegun, aku memeluknya dan kami berciuman lagi, dari bibir ke leher dan memeluknya payudara muncul di bagian. Segera saya melepas bra tanpa tali mendukungnya sehingga tersembullah putih payudara, puting masih gemuk dengan kemerahan, meskipun tidak keras sebagai istri saya memiliki, tapi cukup untuk menggairahkan. Tanpa membuang waktu lagi, kudaratkan mulutku untuk menjilati, menghisap puting dan menantang bermain, sementara tangan saya menyelinap masuk celana dalamnya, dicukur dan basah.Bajuku sudah terbang entah kemana, ciuman terus turun ke daerah selangkangan, kupelorotkan celana kemudian terlihatlah telanjang bukit di antara kedua kakinya, itu indah dan menarik. Aku berlutut di depan bukit dan mulai menjilati bibir vaginanya dengan mudah karena tidak ada rambut di sekitarnya, saya digunakan untuk memainkan klitoris ABC teori dan vagina, cairan yang keluar dari vagina terasa berbeda untuk memiliki Lily serta aroma, bermain seperti itu Diana mulai menggelinjang, mengerang mendesah dan mengangkat kakinya ke kepala saya untuk membuatnya lebih mudah jilatanku padanya.

Erwin telah mengubah posisi dengan istri saya, Lily berlutut di antara kakinya ayam mengisap Erwin, dijilatinya kemaluan itu dari kepala terus turun sampai kantong testis sehingga berulang kali, Erwin mendesah mendesah, tangannya menjambak rambut istri saya dan memaksa dia untuk menghisap kemaluannya lebih dalam, menarik dan mendorong kepala istri saya di kemaluannya.

"Ding dong ...." mengalihkan perhatian bel berdering kita empat. "Maukah kau," kata Erwin dan meminta istri saya untuk membuka pintu. Dengan tetap istri telanjang membuka pintu dan menyambut kedatangan Pak Gun. "Aku adalah tamu kehormatan, dan dua malaikat adalah hadiah saya, mengapa Anda memulai pesta tanpa menunggu kehadiranku?" protes. Tanpa menunggu respon dari yang lain, dan menuju digandengnya istrinya Diana, kakinya masih dikepalaku, kemudian ia mengambil malaikat kedua telanjang di tempat tidur. "Sebagai hukuman kalian berdua hanya harus melihat tanpa menyentuh sampai aku mengizinkan," lanjutnya, dua peri telanjang mencopot pakaiannya. "Tapi Pa .." Erwin protes. "Tidak ada tapi, kaulah yang mengatakan bahwa Diana sebagai hadiah untukku malam ini," sela Pak Gun saat ia mulai mencium istri saya, sementara Diana yang mendapat celananya langsung memainkan musik maskulinitas-in-hukum yang sudah telanjang.

Disajikan dua malaikat cantik dan seksi seperti Diana dan istri saya, gairah Gun Pak tua terlihat begitu bergairah, ganasnya dilumatnya bibir istri saya sebagai tangannya meremas payudaranya, dan Diana, seorang putri cantik menyedot kejantanan alat menyenangkan Pak Gun, di- hukum. Terbaik dari disaksikan oleh suami dari kedua malaikat tanpa bisa berbuat apa-apa. Aku segera mengambil kursi di samping tempat tidur untuk segera menikmati pertunjukan, tanganku sengaja mulai pangkal paha meremas-remas sendiri yang sudah menjadi basah, keinginan untuk menempatkan penisku menjadi alat mulutnya yang seksi Diana belum tercapai.

Sementara Erwin masih berdiri entah karena melihat bagaimana ayah dilayani oleh istrinya atau karena keinginan untuk menikmati istri saya tertunda dan didahului oleh perubahan posisi Papanya.Kedua malaikat, mempermainkan istri sudah di bawah kejantanan nya, dikulumnya sampai ia menyentuh daerah mulut kemaluan, berarti semua maskulinitas batang berada di mulutnya, tahu ia digunakan untuk menambang puting sedikit lebih besar dan panjang, terus perlahan-lahan dihapus dan dimasukkan lagi, lebih cepat dan lebih cepat sampai Gun lagi payudara puting Pak mengisap berkedut-anak, apakah itu mungkin hanya sedikit -hukum, karena Diana tampak tersenyum kecil.

Pak Gun Tangan hukum yang meremas payudara montok sementara mulutnya masih pada mereka, semakin cepat pergerakan istri saya di tangan alat cumbuan kejantanannya dan dibantu Diana di sekitar maskulinitas itu, semakin sulit ia diperas dan puting merah muda mengisap ITU Sungguh sangat erotis. lihat Pak Gun sudah bekerja alih oleh dua berambut putih malaikat cantik dan muda dengan layanan penuh. Melihat istri saya nungging posisinya sehingga vaginanya tepat ke arah Erwin berdiri seolah mengundang apalagi dengan disertai goyangan erotis menggoda, Erwin melangkah mendekat tapi aku diperingatkan oleh isyarat bahwa ia membatalkan rencana.

Diana merangkak naik, dan memalingkan wajahnya ke arah istri saya, mertua dikangkanginya tepat di atas wajahnya, lalu menurunkan tubuhnya sehingga hak mulut-hukum di depan vaginanya, anaknya mertua mulai mempermainkan vagina sementara istri saya sibuk mengisap dan menjilati Gun kelamin Pak. Diana mengatur posisi untuk "69" untuk hukum sehingga sekarang ada dua mulut malaikat bermain kejantanan Pak Gun, istri saya dan putri Diana yang secara bergantian menghisap. Tidak dapat berdiri lagi, Pak Gun meminta kedua tempat peri saklar, apalagi istri saya duduk di wajahnya ia meminta anaknya langsung memasukkan kejantanannya ke dalam vagina dengan posisi di atas.

Dua malaikat di atas, satu lidah bercinta dengan yang lain oleh penis, itu luar biasa. Diana tampaknya tidak ingin membuang kesempatan, dia mengguncang pantatnya liar dan cepat, naik dan turun terlepas mendesah kenikmatan mertua. Payudaranya diremas meremas sendiri sehingga menambah pertunjukan erotis.



0 comments:

Post a Comment